Perlukah Pake Fitur Domain ID Protection?

Category : Blogging

Awal saya belajar bikin blog pake domain sendiri dan self hosting, saya mendaftarkan domain dengan menggunakan nama, alamat lengkap, alamat email, sampe ke nomor handphone yang sah dan valid. Siapa nyana, ternyata informasi saya diumbar sama WHOIS. Pantesan aja saya sering dapet email spam dari situ. Belum lagi iklan-iklan SMS yang masuk ke hape.

Banyak sekali email dari bule-bule yang nawarin optimasilah, jasa design websitelah, malah ada yang berkamuflase diminta untuk mendaftarkan email karena baru mendaftarkan domain baru. Setelah saya telusuri, tahunya jualan juga.

Dilematis sama Domain ID Protection

Belakangan saya baru sadar. Kok mudah banget ya kalo informasi domain bisa diperoleh pake WHOIS. Nanti kalo ada yang stalking saya gimana? Tau-tau mampir ke rumah gimana? Terus dari registrar-nya nawarin fitur whois ID protection yang ternyata harganya hampIr sama dengan harga domain. Ampundijeh.

Sebenarnya perlu ngga sih pake domain ID protection? Sebenarnya kalo Cuma nama pemiliknya aja yang muncul sih, ngga masalah. Cuma alamat email sama no. telfon itu loh yang membuat sasaran spammer. Kecuali kalo kita buka web usaha yang butuh branding, dan ingin alamat dan nomor kita dikenal.

Awal saya mulai peduli sama Domain ID Protection

Setelah saya tahu pentingnya Domain ID protection, saya mengambil langkah sebagai berikut:

1. Cari registrar lain yang harga domain ID protectionnya murah, atau malah gratis sama sekali. Bukannya mau rahasia-rahasiaan, tapi rasanya kok ya kurang nyaman kalo ada email-email spam yang ngga diundang. Apalagi email yang saya gunakan itu email corporate buat kerjaan.

2. Alternatif lain kalo memang ngga beli domain ID protection, mungkin bisa kita mengalokasikan email sendiri. Khusus buat daftar ini itu, atau buat langganan newsletter. Jadi kalo ada email spam tinggal delete-delete. Dan satu hal lagi, sebenarnya ngga masalah kan ya kalo kita ngga mengisi nomor handphone? Atau pake nomor handphone cadangan yang lain. Nomor handphone saya saja sudah keseringan sama SMS tawaran KTA dan kartu kredit.

3. Untuk alamat rumah, ada baiknya general saja. Ngga perlu sampai RT, RW dan nomor rumah. Toh ngga akan ada juga orang yang ngirim bingkisan kalo kita mengisi alamat lengkap. Kecuali kalo kita memang bertujuan mempublikasikan alamat untuk branding dan promosi jualan.

Kesimpulan

Kesimpulannya, perlukah beli domain ID protection? Gimana selera kayanya ya. Mungkin ngga banyak juga orang yang ambil pusing dengan fasilitas ini. Setelah banyak sekali email-email promosi spam dari para bule yang masuk ke alamat email saya, saya rasa Domain ID protection itu perlu.

Ada yang mau menambahkan?Silahkan komen di kolom komentar 😀

Avatar for eko sarwono

Author: 

Hi there! I'm a Commuter Line Passanger in The Morning, Mechanical Engineer by day, Blogger by night, and this is my website. I live in Bogor, I like Pizza, and Blogging is My Hobby. I'm The Engineer who loves Blogging.

Related Posts

Leave a Reply